Kombinasi Buah yang Tidak Cocok Bisa Membuat Anda Sakit

Sulit dipercaya bahwa makan kombinasi buah yang berbeda dapat menyebabkan Anda sakit. Anda mungkin sudah tahu bahwa saya menganjurkan Diet Mediterania, yang mencakup jumlah buah yang cukup. Mereka menyediakan banyak vitamin dan mineral penting yang penting untuk kesehatan yang baik. Jika itu benar, lalu bagaimana makan buah bisa membuat Anda sakit. Tubuh Anda dapat menghasilkan racun dan reaksi kimia yang berbahaya bagi tubuh Anda ketika buah-buahan tertentu dimakan dalam kombinasi dengan makanan lain. Racun ini dapat menyebabkan penyakit.

Aturan pertama makan buah adalah menyadari kemungkinan kombinasi durian musang king. Kombinasi yang salah dapat menyebabkan penyakit. Hal ini karena inkompatibilitas yang dapat diklasifikasikan sebagai fisik dan kimia.

Ketidakcocokan kimia: Situasi di mana unsur-unsur beracun terbentuk selama pencernaan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa beberapa nutrisi dalam makanan secara kimiawi tidak cocok.

* Ketidakcocokan Fisik: Situasi di mana beberapa makanan memperlambat pencernaan makanan lain. Ini menyebabkan campuran bertahan lebih lama di saluran pencernaan (yaitu lambung dan usus). Salah satu contohnya adalah makan makanan yang mengandung farinaceous dan makanan asam bersama-sama.

Klasifikasi buah
Mengetahui klasifikasi buah sangat penting karena akan membantu Anda menggabungkannya dengan benar. Berikut ini adalah klasifikasi yang paling umum untuk buah-buahan:

Buah asam: Buah-buahan ini mengandung kadar asam yang tinggi. Beberapa buah asam tidak mengandung asam sitrat, seperti halnya nanas. Jeruk, grapefruits dan nanas adalah buah asam.

Buah asam rendah: Buah-buahan ini memiliki asam kurang dari yang asam. Buah-buahan asam rendah termasuk aprikot dan plum, apel hijau anggur, pir nektarin, pir, persik, ceri, mangga, dan nektarin.

Buah manis – Buah ini bebas dari asam. Kami menemukan semua buah-buahan kering, pisang matang dan anggur manis di antara mereka.

Buah netral: Buah-buahan ini kaya akan vitamin, mineral, minyak, dan protein. Alpukat, pepaya, dan kacang-kacangan adalah buah netral.

Perhatikan kombinasi buah-buahan tertentu
Buah segar mudah dicerna karena rendah lemak, protein, dan pati. Namun, mereka mengandung banyak air, enzim, vitamin, dan nutrisi lain yang cepat diserap melalui usus. Buah-buahan harus dimakan segera setelah makan karena mereka menyerap dengan cepat dan dapat duduk di atas makanan lain di perut, menyebabkan mereka berfermentasi. Hal ini dapat menyebabkan racun dan pencernaan yang buruk.

Meskipun yang terbaik adalah makan buah apa adanya, mereka masih bisa dimakan jika dikombinasikan dengan makanan yang memiliki kondisi pencernaan yang sama. Untuk mencegah terbentuknya zat beracun, berikut beberapa tipsnya:

Buah-buahan rendah asam dan asam: Mereka tidak boleh dicampur dengan makanan lain. Anda tidak boleh mencampurnya dengan makanan manis atau bertepung seperti kentang, roti, nasi, jagung, kue kering, sereal, dan labu. Mereka dapat dikombinasikan dengan protein hewani seperti daging merah, ayam atau ikan, telur dan keju.

Buah manis bisa dicampur jadi satu. Buah manis tidak bisa dipadukan dengan buah asam. Ketika asam dan gula bercampur, mereka bertahan lebih lama di usus. Ini dapat menyebabkan fermentasi beracun. Proses pembuatan glukosa memakan waktu lebih lama.
Hindari mencampur buah-buahan manis dengan yogurt, keju, kacang-kacangan, biji-bijian dan kacang-kacangan.

Buah netral: Hindari makan kacang-kacangan, hazelnut dan almond. Menelan buah-buahan manis dan netral bersama-sama dapat menyebabkan mual yang dapat menyebabkan cedera hati. Senyawa beracun yang dihasilkan ketika minyak buah netral dan gula buah manis bergabung dapat menyebabkan kerusakan sel-sel tubuh. Anda dapat menggabungkan buah-buahan netral.